Saturday, October 23, 2010

Erti Bai'ah


Permasalahan Maksud “Tangan Allah di atas tangan mereka”

إِنَّ الَّذِينَ يُبَايِعُونَكَ إِنَّمَا يُبَايِعُونَ اللَّهَ يَدُ اللَّهِ فَوْقَ أَيْدِيهِمْ

“Bahawasanya orang-orang yang berjanji setia kepada kamu sesungguhnya mereka berjanji kepada Allah. Tangan Allah di atas tangan mereka.” (al-Fath 48: 10)



Perlu difahami bahawasanya kalimah ini إِنَّ الَّذِينَ يُبَايِعُونَكَ إِنَّمَا يُبَايِعُونَ اللَّهَ memberi maksud
bahawa para sahabat membai’at (sumpah setia) Rasulullah secara langsung, sebagaimana dijelaskan dalam firman-Nya yang lain:

“Sesungguhnya Allah telah redha kepada orang-orang mukmin ketika mereka berjanji setia kepadamu di bawh pohon.” (al-Fath 48: 18)

Tidak mungkin ada orang memahami firman Allah: “إِنَّمَا يُبَايِعُونَ اللَّهَ” dengan pengertian bahawa para sahabat membai’at Allah secara langsung, dan menganggap hal itu sebagai zahir ayat tersebut, kerana pemahaman seperti itu bertentangan dengan awal ayat tersebut dan kenyataan yang terjadi. Apalagi hal itu mustahil terjadi pada diri Allah Ta’ala. Maksud ayat yang sebenarnya adalah Allah menjadikan bai’at para sahabat kepada Nabi sebagai bai’at mereka kepada Allah, kerana mereka mambai’at Rasulullah untuk berjihad di jalan Allah. Bai’at para sahabat kepada Rasul untuk berjihad di jalan Dzat yang mengutusnya sama saja dengan mereka membai’at Dzat yang mengutusnya. Ini sama halnya dalam masalah ketaatan. Taat kepada Rasul sama saja dengan taat kepada Dzat yang mengutusnya, dengan dasar firman Allah Ta’ala:

“Barangsiapa yang mentaati Rasul, sesungguhnya ia telah mentaati Allah.” (an-Nisa’ 4: 80)

Bai’at mereka kepada Rasulullah dinisbahkan kepada Allah dimaksudkan untuk memuliakan Rasulullah dan memberi sokongan moral kepada Nabi-Nya; di samping untuk menguatkan dan mengangungkan kedudukan bai’at serta mengangkat kedudukan orang yang berbai’at. Hal ini adalah sesuatu yang telah jelas sekali.

Bai'ah adalah satu aspek yang paling menonjol daripada anjakan politik yang dilakukan oleh bangsa; seperti dalam visi Islam adalah untuk melegitimasi rakyat bahkan sebelum pembentukan Negara dalam pengalaman Islam di era Rasulullah, ia adalah Piagam pendirian rakyat dan alat politik Islam dengan menyatakan komitmen untuk kurikulum atau pun undang-undang Syariah dan Majlis Syura, formula untuk membolehkan bangsa tidak tunduk kepada negara lain dan sebagainya.

Janji setia atau Bai'ah adalah Piagam kesetiaan kepada pemimpin politik Islam atau Khalifah Islam dan umat Muslim dengan ketaatan kepada imam berdasarkan pandangan akidah yang merangkumi tiga pihak;

1)khalifah sendiri
2)dan tanggungjawab Ahlul Bai'ah
3)serta disokong oleh undang-undang/Kerajaan.

Tanggungjawab negara tidak berakhir untuk menahan kesetiaan, tetapi terus menanggung risiko untuk menjaga agama dan undang-undang syariah melalui perundingan, dan pengawasan terhadap undang-undang serta menyarankannya, kecuali jika diperlukan kepada yang lebih tinggi daripada negara dan rakyatnya.

Bai'at agama adalah lebih tinggi dari negara dan dunia seisinya kerana ia ialah perjanjian dengan Allah s.w.t. untuk kehidupan yang abadi sesudah mati.

Bai'ah dalam pengalaman Nabi adalah perjanjian agama, bangsa dan tanahair; perjanjian yang terjadi dua kali di Aqaba adalah perjanjian yang bersejarah perjanjian kehendak manusia bebas, petunjuk untuk mencapai mesej yang mulia, sedangkan petunjuk sosial misalnya dalam pemikiran Barat moden telah menjadi kukuh, tidak membenarkan bahagiannya untuk kebenaran, umat Islam terpaksa melawan kuasa pemerintah melalui mitos sejarah sebelum melihat kebenaran itu wujud, seperti yang berlaku dalam sejarah Islam.

Bai'at Agama adalah berkaitan dengan dzat Tuhan pencipta alam, ketauhidan dan kepatuhan hanya kepada Allah, sehingga jika seoarang pemimpin mengarah kepada kedurhakaan terhadap Allah tidak wajib dipatuhi. Perintah dari seorang pemimpin samada Islam atau bukan Islam hanya wajib dipatuhi segalanya yang bertepatan dengan perintah Allah s.w.t.

Maka dengan itu bai'at agama adalah pada tahap yang sederhana tidak terlalu fanatik kepada pemimpin sehingga wajib dipatuhi segala perintahnya yang setengah perintahnya menyalahi undang-undang Allah. Jangan seperti ahli kitab dari kalangan Yahudi yang menjadikan ketua mereka sebagai tuhan yang didewa-dewakan dan diagungkan ertinya bersikap fanatik atau takut kepada kekuasaan pemimpin mereka.

Firman Allah Taala;

قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ تَعَالَوْا إِلَىٰ كَلِمَةٍ سَوَاءٍ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَلَّا نَعْبُدَ إِلَّا اللَّهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهِ شَيْئًا وَلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا أَرْبَابًا مِّن دُونِ اللَّهِ فَإِن تَوَلَّوْا فَقُولُوا اشْهَدُوا بِأَنَّا مُسْلِمُونَ آل‌عمران: ٦٤


Katakanlah: "Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebahagian kita menjadikan sebahagian yang lain sebagai tuhan selain Allah." Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: "Saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)."


Bai'at membuang ketaksuban para sahabat terhadap Baginda Rasulullah s.a.w. setelah baginda menyerahkan mereka di bawah naungan Allah dan ketua mereka sebenarnya ialah Allah s.w.t. Rasulullah pernah menyatakan pada Haji Widaa' kepada para sahabatnya iaitu setelah peninggalannya(wafat) baginda telah serahkan semua urusan umatnya kepada Allah. "Allah menjadikan ketua kelian dan membantu urusan kelian".

Rasulullah s.a.w. mendorong para sahabat supaya benar-benar bertauhid dan hanya Allah semata-mata berkuasa ke atas kelian. Baginda sendiri pun pada hakikatnya tidak berkuasa samada kuasa politik, kuasa memerintah ke atas manusia semua. Tidak ada paksaan dalam agama setelah kelian mengetahui kebenaran Allah dan Islam.

Firman Allah Taala

لَّسْتَ عَلَيْهِم بِمُصَيْطِرٍ إِلَّا مَن تَوَلَّىٰ وَكَفَرَ ﴿الغاشية: ٢٣-٢٢﴾

Engkau tidak berkuasa ke atas mereka (untuk memberi hidayat) melainkan menambah mereka berpaling dan kafir". ayat 22-23 Al Ghasyiah "

Bantuan Allah merupakan petunjuk dan taufik yang mendorong seseorang itu patuh kepada perintah Allah ialah semata-mata dengan kuasa dan kehendak Allah bagi sesiapa sahaja yang hendak dipilihNya. Tidak ada daya upaya Nabi untuk memaksa seseorang itu beriman dan patuh. Begitulah konsep bai'at agama menyerahkan ahlul bai'at itu kepada kuasa dan kehendak Allah dengan bermohon bantuanNya semata-mata. Setelah berbai'at tangan Allah di atas tangan-tangan mereka bererti bantuan Allah bersama mereka.

Firman Allah Taala;

إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَن يَشَاءُ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ القصص: ٥٦


"Sesungguhnya engkau tidak dapat memberi hidayat kepada orang yang engkau cintai tetapi Allah yang memberi hidayat bagi sesiapa yang dikehendakinya dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang diberi petunjuk". Al-Qasas 56

من أحاديث الرسول الكريمصلى الله عليه وسلم- كما في قوله في مسند الإمام أحمد: "من مات وقد نزع يده من بيعة كانت ميتته ميتة ضلالة
صحيح أحمد

Dari hadis Rasulullah s.a.w. seperti di dalam masnad Imam Ahmad "Sesiapa yang mati dan menarik tangannya dari berbai'ah adalah matinya dalam kesesatan".
(Shahih Ahmad)

Ini bererti seseorang yang berbai'at telah diserahkan ke bawah naungan petunjuk hidayat Allah dengan doa Nabi s.a.w. terserah kepada kuasa dan kehendak Allah semata-mata dan Baginda begitu yakin dengan pertolongan dan penjagaan Allah terhadap Ahlul Bai'ah seperti juga Baginda percaya dan yakin dengan penerimaan doa baginda sebagai syafaat untuk umatnya yang berdosa.

Kita Ahlul Bai'ath Agama berbeza dengan semua perjanjian yang berbentuk ketaksuban/fanatik terhadap manusia selain Allah Taala. Kepatuhan wajib diingkari ke atas apa sahaja perintah yang melanggari perintah Allah. Jelasnya Bai'ath Agama mendapat jaminan dari Rasulullah s.a.w. sebagai syafaat terhadap umat yang berdosa sehingga diampunkan segala dosa kecuali syirik dan sifat fanatik adalah termasuk dalam pengertian syirik.

Firman Allah Taala;

Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu[106] mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).
Al-Baqarah 165

[106]. Yang dimaksud dengan orang yang zalim di sini ialah orang-orang yang menyembah selain Allah(mensyirikkan Allah).

No comments:

Post a Comment

Post a Comment